Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

10 Danau yang Telah dan Sedang Mengering di DUnia

Hal-Hal Aneh DIDUnia 97
Tubuh besar air menyerupai danau tampaknya akan menjadifitur yang permanen dari lanskap, tapi itu tidak selalu terjadi. Beberapa danau alami datang dan pergi dari tahun ke tahun, seiring anutan air masuk dan keluar dari mereka berubah sepanjang bulan. Bagi beberapa danau, setelah mereka pergi, mereka akan pergi selamanya. Perubahan iklim merupakan kekhawatiran bagi beberapa tempat, menyerupai danau subarctik yang bergantung pada pencairan salju.
Alasan di balik lenyapnya sebuah danau bervariasi. Berikut ialah sepuluh danau yang tidak lagi ada atau berada dalam proses melenyap :

1. Danau Urmia, Iran
Terletak di barat laut Iran, erat perbatasan Turki, Danau Urmia atau Oroumieh, salah satu danau air asin terbesar di Bumi, menyusut cepat dan akan mengering sepenuhnya dalam dua tahun ke depan jikalau tindakan tidak diambil untuk menyelamatkannya.

Sebelumnya, danau ini ialah tujuan wisata populer dan titik migrasi untuk banyak sekali burung, termasuk flamingo, pelikan dan burung camar. Presiden Iran, Hassan Rouhani, dan kabinetnya, berjanji kepada rakyat Iran bahwa ia akan berupaya untuk ‘menghidupkan’ danau kembali.
Ahli asing dan ilmuwan sedang dibawa ke wilayah danau, untuk mencoba mencari tahu solusi terbaik untuk menyelamatkan danau dan dengan demikian menghidupkan kembali ekonomi dan lingkungan di tempat itu.

2. Danau Waiau, Hawaii
Danau Waiau bukanlah danau yang besar. Danau ini luas maksimumnya hanya 6.900 meter persegi dan kedalaman maksimum 3 meter. Tapi Waiau dianggap keramat oleh orang Hawaii asli. Menurut mitos, danau ialah jurang dan portal ke dunia roh.

Namun pada awal 2010, danau mulai menyusut, dan pada bulan September tahun 2013, danau Waiau hanya menyerupai sebuah kolam, yang mencakup luas 115 meter persegi dan mencapai kedalaman kurang dari 30 sentimeter. Penyusutan ini “belum pernah terjadi sebelumnya di zaman modern,” kata US Geological Survey tahun lalu. Penyebab penurunan danau ketika ini tidak diketahui, tetapi kekeringan merupakan salah satu tersangka.

3. Laut Mati; Israel, Tepi Barat dan Yordania
Laut Mati ialah danau air asin yang dialiri oleh Sungai Yordan. Tidak ada anutan ke laut, jadi danau ini 10 kali lebih asin daripada laut Atlantik dan tidak ramah untuk sebagian besar kehidupan selain mikroba dan manusia.

Laut Mati telah berlangsung selama ribuan tahun alasannya jumlah air masuk ke danau kurang lebih sama dengan jumlah air yang menguap darinya. Tetapi seiring pertumbuhan jumlah penduduk di wilayah sekitar laut mati, keseimbangan alam tersebut menjadi rusak. Air sungai yang seharusnya mengalir ke Laut Mati malah dialihkan untuk memasok rumah-rumah penduduk dan bisnis menyerupai perusahaan kimia dan kalium. Dengan kurang dari sepersepuluh dari air memasuki danau sekarang dibandingkan dengan beberapa dekade lalu, permukaan air Laut Mati ini menurun sekitar satu meter per tahun. 

4. Scott Lake, Florida
Danau di Florida AS ini terkuras habis hanya dalam waktu dua ahad pada bulan Juni 2006 ketika sebuah sinkhole menganga. Para ilmuwan memperkirakan bahwa 32 ton flora dan fauna liar tersedot ke dalam bumi; hanya meninggalkan beberapa ikan yang membusuk di dasar danau yang telah mengering.

Warga setempat berupaya untuk menutup sinkhole, tapi terlalu sulit bagi mereka. Untungnya sinkhole sekarang secara alami tertutup kembali dengan tanah liat dan lumpur, dan danau mulai terisi dengan air dan secara bertahap danau ini kembali. Tapi faktor geologis yang membuat Florida rentan terhadap munculnya sinkhole-sinkhole, membuat kepermanenan danau tidak ada yang mampu menjamin.

5. Laut Aral, Kazakhstan dan Uzbekistan
Laut Aral ialah danau garam terbesar keempat di dunia hingga mulai menyusut pada kuartal terakhir masa ke-20. Karena ketika itu, sembilan puluh persen dari anutan sungai dari pegunungan Tian Shan ke dalam danau telah dialihkan untuk mengairi sawah dan kapas yang ditanam di tanah gurun. Akibatnya, permukaan air danau dengan cepat mulai turun. Penangkapan ikan di danau telah berhenti, dan kapal-kapal pun tak dapat digunakan lagi. Dasar danau yang telah terekspos menjadi sumber garam yang dibawa oleh angin hingga radius 300 kilometer dan mencemari lahan pertanian. 


6. Danau Peigneur, Louisiana
Bencana melanda danau ini pada tanggal 20 November 1980, ketika sebuah rig minyak Texaco secara tak sengaja membor atap tambang garam. Danau-bersama dengan platform pengeboran, 11 tongkang dan banyak pepohonan dengan cepat tersedot ke bawah melalui apa yang digambarkan sebagai pusaran air raksasa. “Rasanya menyerupai menonton film fiksi ilmiah,” kata Virlie Langlinais, penduduk lokal. Anehnya, tidak ada yang terluka atau tewas dalam insiden itu. Terkurasnya air tawar dari danau Peigneur, membalik arah anutan air susukan Delcambre sehingga sempat menciptakan gerojokan stinggi 50 meter, gerojokan terbesar di Louisiana. 


7. Danau Cachet 2, Chili
Danau di dataran tinggi di Andes, menghilang dalam semalam pada tanggal 31 Maret 2012. Tapi itu bukan abnormalitas satu-satunya dari danau ini, setidaknya tidak akhir-akhir ini, danau itu menghilang dan terisi ulang beberapa kali semenjak 2008. Danau Cachet 2 ialah danau glasial, dibendung oleh gletser Colonia. Perubahan iklim telah menipiskan gletser, yang telah memungkinkan sebuah terowongan delapan kilometer di bawahnya berulang kali membuka dan menutup, menguras danau dan membiarkannya terisi ulang berkali-kali. Sebelum tahun 2008, danau relatif stabil.


8. Cachuma Lake, California
Cachuma ialah danau di California selatan, terletak di erat Santa Barbara, ialah tempat rekreasi yang populer dan sumber penting dari air minum untuk 200.000 orang. Tapi danau ini sekarang hanya tinggal 39,7 persen dari kapasitasnya. California sedang di tengah-tengah kekeringan dahsyat yang tidak diperlukan berakhir dalam waktu dekat, dan apakah danau Cachuma akan dapat kembali menyerupai dahulu semakin dipertanyakan.


9. Danau Chad; Chad, Kamerun, Niger dan Nigeria
Pernah menjadi danau terbesar keenam di dunia, Danau Chad kini telah kehilangan 90 persen dari wilayahnya semenjak mulai menyusut pada 1960-an. Kekeringan terus-menerus, penarikan air untuk irigasi dan penggunaan insan lainnya, dan variabilitas iklim, secara bahu-membahu mengeringkan danau. “Perubahan di danau telah menyebabkan kurangnya pasokan air, kegagalan panen, janjkematian ternak, runtuhnya perikanan, salinitas tanah, dan meningkatnya kemiskinan di seluruh wilayah tersebut,” menurut laporan dari United Nations Environment Programme tahun 2008.


10. Danau Poyang, China
Danau Poyang ketika masih berair

Danau air tawar terbesar di Cina yang meliputi hamparan dua kali ukuran London ini telah mengering alasannya kekeringan yang terus berlangsung.
Danau Poyang di Provinsi Jiangxi dulunya ialah salah satu tempat wisata paling populer di negara itu. Namun kombinasi dari kekeringan dan kemudahan penyimpanan air hulu yang gres di Waduk Three Gorges (waduk terbesar di dunia) telah menyebabkan level air turun ke tingkat yang sangat rendah.
Paviliun dan menara yang dahulu ditengah danau

Air danau seluas 3.500 km persegi kini benar-benar menghilang yang berarti wisatawan sekarang dapat mengunjungi paviliun dan menara yang terletak di tengah danau dengan berjalan kaki bukan dengan perahu tradisional.
Kekeringan juga mengungkapkan jembatan watu kuno awal januari 2014 yang sebelumnya tersembunyi di bawah air danau.
Jembatan watu sepanjang 2.930 meter, bertanggal kembali ke 1631 M, terbuat dari granit dan merupakan salah satu dari sekitar 1.000 jembatan watu yang sama dibangun selama Dinasti Ming.
Jembatan Batu kuno

Kekeringan juga menghipnotis pertumbuhan vegetasi lahan berair danau dan pada ekologinya. Wilayah ini mengalami kekurangan air dan industri perikanan lokal telah hancur. Kurangnya ikan berarti tidak ada makanan untuk setengah juta burung yang bermigrasi yang biasanya menggunakan danau Poyang sebagai tempat beristirahat dalam perjalanan migrasi mereka.
Artikel ini diambil dari
http://terselubung.in/10-danau-yang-telah-dan-sedang-mengering-di-dunia/